Artikel

SOROT: Satu Kota dalam Satu Genggaman

Image_d656516

Indonesia​ ​identik​ ​dengan​ ​jumlah​ ​pulaunya​ ​yang​ ​banyak. Masing-masing​ ​pulau​ ​besar​ ​dibagi​ ​lagi​ ​ke​ ​dalam​ ​beberapa​ ​provinsi hingga​ ​kota/kabupaten.​ ​Kurang​ ​lebih​ ​ada​ ​416​ ​kabupaten​ ​dan​ ​98​ ​kota​ ​yang tersebar​ ​dalam​ ​34​ ​provinsi​ ​di​ ​Indonesia.​ ​Melihat​ ​banyaknya​ ​kabupaten dan kota tersebut, tidaklah​ ​mengherankan​ ​jika​ ​masih​ ​ada​ ​beberapa​ ​wilayah​ ​di​ ​Indonesia yang​ ​tidak​ ​terjangkau​ ​oleh​ ​pemerintah​ ​pusat.​ ​Rasanya​ ​sulit​ ​bagi pemerintah​ ​pusat​ ​untuk​ ​mengayomi​ ​dan​ ​menyejahterakan​ ​masyarakat​ ​di pelosok.​ ​Bahkan​ ​di​ ​kota-kota​ ​besar​ ​seperti​ ​Jakarta,​ ​Bandung,​ ​dan​ ​Surabaya​ ​masih​ ​ditemukan​ ​banyak​ ​permasalahan​ ​terkait​ ​politik,​ ​sosial, ekonomi,​ ​dan​ ​sebagainya.​ ​Alur​ ​pelaporan​ ​masalah​ ​oleh​ ​masyarakat kepada​ ​pemerintah​ ​daerah​ ​juga​ ​dirasa​ ​terlalu​ ​berbelit-belit.

Hal​ ​inilah​ ​yang​ ​menggerakkan​ ​hati​ ​I​ ​Made​ ​Ariya​ ​Sanjaya,​ ​salah seorang​ ​mahasiswa​ ​S3​ ​Institut​ ​Teknologi​ ​Bandung​ ​(ITB),​ ​untuk​ ​membuat sebuah​ ​aplikasi​ ​yang​ ​dapat​ ​menampung​ ​keluh​ ​kesah​ ​dari​ ​semua​ ​lapisan masyarakat​ ​secara​ ​daring​ ​dan​ real-time​.​ ​Dengan​ ​mengusung​ ​nama SOROT,​ ​aplikasi​ ​ini​ ​dapat​ ​menyalurkan​ ​permasalahan​ ​yang​ ​dilaporkan masyarakat​ ​langsung​ ​kepada​ ​pihak​ ​yang​ ​berada​ ​di​ ​lapangan.​ ​Dengan demikian,​ ​masyarakat​ ​tidak​ ​perlu​ ​menunggu​ ​lama​ ​untuk​ ​melalui​ ​proses birokrasi​ ​yang​ ​berbelit,​ ​yang​ ​biasanya​ ​berujung​ ​kepada​ ​ketidakpastian dan​ ​masalah​ ​yang​ ​tak​ ​terselesaikan.

Dengan​ ​mengusung​ ​konsep​ smart​ ​city​,​ ​SOROT​ ​menawarkan kemudahan​ ​bagi​ ​masyarakat​ ​dan​ ​pemerintah​ ​untuk​ ​menyelesaikan​ ​suatu masalah​ ​yang​ ​ada​ ​di​ ​suatu​ ​daerah​ ​dengan​ ​mengandalkan​ ​kemajuan teknologi​ ​yang​ ​ada,​ ​seperti​ ​gawai​ ​(ponsel​ ​pintar​ ​atau​ ​tablet)​ ​yang​ ​ada​ ​di setiap​ ​masyarakat​ ​dan​ ​koneksi​ ​internet​ ​yang​ ​ada.​ ​Cukup​ ​membuka aplikasi,​ log​ ​in​ ​dengan​ ​akun​ ​yang​ ​sudah​ ​terdaftar,​ ​lalu​ ​laporkan​ ​masalah yang​ ​ada.​ ​Cukup​ ​unggah​ ​foto​ ​sebagai​ ​bukti​ ​dan​ ​deskripsi​ ​singkat​ ​sebagai bukti​ ​adanya​ ​masalah,​ ​laporan​ ​pun​ ​sudah​ ​siap​ ​untuk​ ​ditindaklanjuti​ ​oleh pemerintah.​ ​Sayangnya,​ ​aplikasi​ ​ini​ belum​ ​dapat​ ​diunduh​ ​pada​ ​gawai berbasis​ ​iOS.

Bermula dari Tugas Penelitian S1

Saat ditanya mengenai asal-muasal tercetusnya ide pembuatan SOROT, Ariya mengungkapkan bahwa dia terinspirasi dari rumitnya proses birokrasi bagi masyarakat untuk melaporkan suatu permasalahan. “Kita lihat banyak banget permasalahan seperti yang saya sebut tadi, tapi kita bingung, reportnya kayak gimana. Kan kita gak tahu, kalau ada masalah sampah di jalan, itu reportnya ke mana sih. Meski ada, tapi kita harus cari dulu. Masalah kan banyak juga, tak cuma sampah, tapi ada kejahatan, kebakaran. Dan kita bisa untuk mengintergasikan dan memudahkan orang-orang dengan aplikasi,” ujar Ariya.

Ariya juga mengaku bahwa aplikasi ini lahir dari tugas penelitian saat dia masih duduk di bangku S1 Sistem dan Teknologi Informasi (STI) ITB angkatan 2007. Dengan mengandalkan ide dia dan uang penelitian sebagai modal awal untuk membuat aplikasi, dirinya beserta Pak Suwono – advisor dari Ariya sekaligus perantara untuk promosi ke kota-kota – berhasil membuat aplikasi pelaporan ini, bernama Smart Reporting.

Diakui​ ​oleh​ ​Ariya,​ ​banyak​ ​rintangan​ ​yang​ ​dihadapi​ ​pada​ ​awal pembuatan​ ​aplikasi ini,​ ​mulai​ ​dari​ ​pencarian​ developer​ ​hingga​ ​masalah keuangan​ ​untuk​ ​modal​ ​awal.​ ​Lalu,​ ​karena​​produk​ ​yang​ ​dibuat​ ​belum tervalidasi,​ ​muncul​ ​rintangan​ ​baru,​ ​yakni​ ​meyakinkan​ ​orang-orang​ ​untuk menggunakan​ ​aplikasi​ ​yang​ ​pada​ ​mulanya​ ​bernama​ Smart​ ​Reporting​ ​ini.

Sudah Membuahkan Hasil

Saat​ ​ini,​ ​SOROT​ ​sendiri​ ​telah​ ​diterapkan​ ​di​ ​beberapa​ ​tempat,​ ​seperti Tangerang​ ​Selatan,​ ​Bekasi,​ ​Semarang,​ ​Sleman,​ ​RSUD​ ​Bekasi,​ ​dan Jababeka.​ ​Selain​ ​itu,​ ​SOROT​ ​juga​ ​sedang​ ​dikembangkan​ ​di​ ​wilayah​ ​Papua Barat​ ​dan​ ​Langkat.​ ​Prosesnya​ ​pun​ ​berbeda-beda​ ​untuk​ ​setiap​ ​wilayah. Pengaplikasian​ ​SOROT​ ​di​ ​Semarang​ ​dilakukan​ ​melalui​ ​media​ ​sosial.​ ​Lain halnya​ ​dengan​ ​Tangerang​ ​Selatan​ ​yang​ ​menggunakan​ ​media​ ​radio​ ​untuk menerapkan​ ​SOROT.​ ​Namun,​ ​Ariya​ ​menilai​ ​pengaplikasian​ ​SOROT​ ​di Bekasi​ ​dan​ ​Sleman​ ​lebih​ ​efektif.​ ​Di​ ​Bekasi​ ​sendiri​ ​telah​ ​dibentuk​ ​tim​ ​reaksi cepat​ ​untuk​ ​menuntaskan​ ​masalah​ ​yang​ ​masuk​ ​melalui​ ​aplikasi,​ ​bahkan sampai​ ​ada​ ​peraturan​ ​pemerintah​ ​yang​ ​mengaturnya.​ ​Sedangkan​ ​di Sleman,​ ​SOROT​ ​dipublikasikan​ ​juga​ ​melalui​ ​televisi​ ​dan​ banner-banner​ ​di jalan.

Universitas Pengguna Pertama

Selain kota-kota dan RSUD, SOROT sedang mencoba untuk merambah ke lingkup universitas. Ariya mengaku bahwa pihaknya sudah pernah mencoba untuk dealing dengan pihak ITB guna aplikasi ini dapat digunakan di lingkungan kampus ITB, baik Ganesha maupun Jatinangor. Namun, ketika dia mencoba mempromosikannya ke humas ITB, tidak ada respons yang berarti. Alhasil, tidak ada tindak lanjut dari pihak ITB dan proses dealing ini pun terhenti.

Nama SOROT kembali mencuat ketika kasus batu pilar yang runtuh di CADL pada Parade Wisuda bulan Juli lalu. Bimo, mahasiswa Teknik Informatika (IF) ITB angkatan 2013 yang sekaligus menjabat sebagai Kepala Departemen Media MWA WM ITB, mengatakan bahwa aplikasi SOROT kembali diungkit ketika ada rapat pleno mengenai kasus tersebut. “Awalnya pada pleno bulan Juli, waktu itu ada kasus di CADL yang runtuh pilarnya. Itu menjadi bahasan di pleno MWA. Waktu itu, ada anggota MWA lain yang menanyakan, “Gimana nih, kenapa kayak gini sistem pengendalian mutu di ITB?” Lalu, ada juga yang menyeletuk, sepertinya wakil rektor, ‘Padahal di ITB itu ada yang buat SOROT, di bawahnya smart city. Cuma, kemana ya?’ Akhirnya, Fauzan (MWA WM) bilang, ‘Oh, mungkin kita akan follow up.’ Jadi, dari situ sih awalnya nyari SOROT ini di mana? Di smart city, di Pak Suwono yang ada di Labtek VIII. Kita cari terus sampai ketemu dengan orang SOROT-nya di LPIK,” ujarnya.

Selanjutnya, hasil lobi-melobi ini membuahkan hasil. Ariya mengatakan bahwa aplikasi SOROT akan diuji coba di ITB pada Desember ini dan akan bisa dipakai oleh seluruh massa ITB pada semester genap tahun depan. “Oh kita sedang proses untuk dipakai di ITB. Kita mau trial Desember ini untuk SOROT ITB. Jadi, nanti mahasiswa bisa download, kemudian lapor ke rektor secara langsung, mau lapor ke departemen pendidikan, infrastruktur, keamanan, terkait sekitar ITB. Nantinya juga tidak hanya di ITB sini, tapi ITB Jatinangor juga,” ujar Ariya.

Harapan Menjadi Lebih Baik

Ariya mengaku bahwa aplikasi SOROT ini masih jauh dari yang diharapkan. Masih banyak hal-hal yang harus ditingkatkan guna mencapai tujuan yang sudah dicanangkan sedari awal, misalnya aplikasi ini belum tersedia di gawai iOS, minimnya publikasi mengenai SOROT, dan tenaga pengembang yang masih sangat kurang. “Nomor satu, kita belum ada di iOS. Karena kita masih fokus dulu di Android. Kedua, kita kekurangan dari sisi publikasi. Publikasi ke masyarkat kan butuh sumber daya, seperti waktu, uang, pikiran untuk ke masyarakat. Publikais ke masyarakatnya yang harus terus dilakukan,” ujar Ariya.

Selain itu, dia juga ingin aplikasi SOROT tidak hanya sebagai media masyarakat untuk melaporkan suatu masalah, tetapi dia ingin agar setiap elemen masyarakat untuk menanggulangi juga masalah yang dilapor oleh masyarakat itu sendiri. “Kita​ ​mulai​ ​masuk​ ​ke​ B​ ​to​ ​B​ (Bussiness-to-Bussiness​ ​–​ ​red.).​ ​Jadi,​ ​kita tidak​ ​mau​ ​cuma​ ​ingin​ ​ada​ ​pelaporan​ ​saja,​ ​tapi​ ​ada​ ​tindakannya​ ​juga. Contoh,​ ​nanti​ ​misalnya​ ​ada​ ​sampah​ nih​,​ ​kita​ ​tidak​ ​cuma​ ​ingin​ ​melapor, tetapi​ ​ketika​ ​melapor​ ​ke​ ​kita,​ ​melapor​ ​ke​ ​SOROT,​ ​nanti​ ​SOROT​ ​bisa membantu​ ​untuk​ ​membenahi​ ​sampahnya.​ ​Bahkan,​ ​nanti​ ​ke​ ​depannya mau​ C​ ​to​ ​C​ ​(​Customer-to-Customer​ ​–​ ​red.).​ ​Jadi,​ ​ketika​ ​masyarakat melaporkan​ ​suatu​ ​kejadian,​ ​masyarakat​ ​juga​ ​yang​ ​menyelesaikan.​ ​Itu bagus​ ​kan,​ ​jadi​ ​sudah​ ​tidak​ ​bergantung​ ​kepada​ ​pemerintah,”​ ​urai​ ​Ariya, “Harapannya​ ​ya​ ​itu,​ ​jadi​ ​nanti​ ​ke​ ​depannya​ ​tidak​ ​hanya​ ​jadi​ platform pelaporan,​ ​tetapi​ ​nanti​ ​di​ ​sana​ ​juga​ ​ada​ ​kolaborasi​ ​antara​ ​berbagai​ ​pihak, baik​ ​dari​ ​masyarakat​ ​dengan​ ​masyarakat. Ini tujuan akhirnya. Jadi, masyarakatnya smart, kan smart citizen.”

Penulis: Andrian​ ​Cedric STEI’17​ ​dan​ ​Evelyn​ ​Sippy FTI’17
Reporter: Andrian​ ​Cedric STEI’17​ ​dan​ ​Evelyn​ ​Sippy FTI’17

Komentar